Email : alfin@taharica.com
Telp / WA : 0812 1248 2471

Sensor Untuk Mengukur Ketebalan Plat Besi & Baja Tanpa Kontak (NDT)

AutomationIndo~ Alat ukur adalah suatu benda atau alat untuk mengukur satuan suatu benda sesuai standar atau satuan ukur. Dalam proses pembuatan besi plat atau baja plat terdiri dari beberapa produk dengan kategori berbagai ketebalan, namun untuk melakukan inspeksi atau pengecekan ukuran ketebalan besi atau baja dapat dilakukan dengan dua cara yaitu cara manual adalah dengan cara melakukan pengukuran setelah produksi yang dilakukan oleh manusia dengan alat ukur, atau dengan cara otomatis adalah dengan bantuan sensor ketebalan otomatis (thickness sensors), cara ini dapat dilakukan pada saat setelah pencetakan atau setelah produksi bisa diukur dalam besi atau baja dalam keadaan panas, banyak keuntungan yang dapat dilakukan dengan sistem otomatis ini, baik dari segi ekonomis karna dapat menekan biaya produksi ataupun kecelakaan kerja, dan dapat menghemat waktu dalam proses quality control (QC).

Prinsip operasi pengukuran ketebalan berupa prinsip dimensi, pengukuran ketebalan geometrik didasarkan pada satu sensor jarak optik pada setiap sisi material. Jarak atau rentang kedua sensor ditentukan dalam proses kalibrasi, berdasarkan standar pengukuran bersertifikasi. Dimana ketebalan ditambahkan ke jumlah sinyal sensor untuk menentukan rentang operasi saat ini. Sensor 2D tidak hanya memproses satu titik pengukuran. Dalam proses kalibrasi yang dijelaskan di atas, sistem koordinat sensor yang dipasang di bagian atas dan bawah disinkronkan. Untuk pengukuran ketebalan selama produksi, perbedaan antara jumlah sinyal jarak dan nilai kisaran ditentukan. Sistem ini dirancang secara mekanis dalam bentuk C-frame atau O-frame. Kedua laser harus diproyeksikan secara merata ke sisi atas dan sisi belakang material untuk mencapai pengukuran ketebalan yang akurat. Sensor dikalibrasi pabrik dengan menggunakan alat optoelektronik dan prosedur yang dipatenkan, yaitu penyimpangan linearitas ditentukan di seluruh rentang kerja dan fungsi koreksi dihitung. Inovasi “Discrete laser line” Ketika berbicara tentang pengukuran ketebalan optik, sensor titik laser konvensional, sensor triangulasi garis dan sensor garis laser (= sensor profil / pemindai laser) harus dibedakan. Dengan sensor triangulasi garis (OPTONCDT LL), sinar laser berbentuk titik oval dilebarkan menggunakan lensa silinder khusus dan diproyeksikan ke target sebagai garis. Titik cahaya diserap oleh array penerima dan dievaluasi.

 

 

Rata-rata garis ditentukan menggunakan algoritma untuk menghilangkan gangguan apa pun. Dengan menggunakan lensa khusus, sinar laser diperbesar untuk membentuk garis laser statis dan diproyeksikan ke permukaan target. Sistem optik berkualitas tinggi memproyeksikan pantulan sinar laser yang difusif ini ke matriks sensor yang sangat sensitif yang mendeteksi selama satu pengukuran, bergantung pada sensor, profil dengan 640 atau 1280 titik pengukuran. Dari gambar matriks ini, kontroler terintegrasi menghitung informasi jarak (sumbu z) dan posisi di samping garis laser (sumbu-x) dalam sistem koordinat dua dimensi. Pengukuran C-frame pada pelat checker Penyimpangan linier (akurasi) sebelum dan sesudah kalibrasi pabrik Diagram titik awan dari dua sensor garis laser 5 Kisaran Resolusi / Pengukuran Tidak seperti triangulasi titik dimana resolusi adalah perubahan ketebalan terukur terkecil, triangulasi garis laser jauh lebih kompleks. Di sini, resolusinya tidak ditentukan dengan mengevaluasi satu titik tunggal namun beberapa poin atau lebih tepatnya keseluruhan profil diperhitungkan dan garis referensi dipasang ke titik awan (best-fit-line). Oleh karena itu, resolusinya adalah perubahan ketebalan berukuran kecil di antara dua garis referensi yang sesuai dan akibatnya lebih tinggi dibandingkan dengan metode triangulasi titik dengan menggunakan sistem optik yang sama, yaitu ukuran rentang pengukuran yang sama.

Dengan efek ini, SensorCONTROL menyediakan rentang pengukuran besar pada resolusi sangat tinggi yang sangat bermanfaat dalam aplikasi garis menggorok. Kuat dalam lingkungan industri yang sulit Karena tingkat datanya yang tinggi, sensor garis laser telah terbukti sangat stabil di lingkungan yang keras. Dalam situasi di mana ada kehilangan 50% dari titik pengukuran, mis. karena uap, sisa kontaminasi dengan emulsi pabrik atau refleksi pada permukaan yang mengkilap, garis referensi dari awan titik yang dapat digunakan masih menghasilkan nilai pengukuran yang sangat stabil dan dengan demikian lebih unggul daripada teknologi laser point. Kompensasi untuk gerakan strip Dibandingkan dengan sensor titik laser, pengukuran triangulasi garis laser menawarkan peningkatan akurasi dan stabilitas. Sudut kemiringan, lekukan dan deformasi material dikenali menggunakan sensor profil dan dipertimbangkan dalam hasil pengukuran. Hal ini memungkinkan SensorCONTROL untuk memberikan pengukuran ketebalan berkualitas tinggi dengan akurasi dalam rentang mikrometer, bahkan ketika lembaran logam yang akan diukur adalah beberapa mm tebal dan miring. Ketebalan penyimpangan dengan strip miring menggunakan laser point atau garis laser diskrit Ketebalan penyimpangan [mm] 0 0,02 0,04 0,06 0,08 0,1 0 3 6 9 12 15 18 Tilt [°] Pengukuran dengan Pengukuran garis laser dengan titik laser Titik laser Garis laser Ketebalan nyata Ketebalan diukur Kalibrasi otomatis sepenuhnya memungkinkan stabilitas pengukuran jangka panjang Perhitungan nilai yang terukur menggunakan lin referensi Kalibrasi otomatis & kompensasi suhu Sistem ini dilengkapi dengan kalibrasi in-situ untuk mengimbangi misalnya untuk efek fluktuasi suhu. Tergantung pada aplikasinya masing-masing, dengan kalibrasi ini, baik potongan referensi / kalibrasi atau bingkai-C dapat diposisikan. Selanjutnya, fungsi sistem yang benar dapat terbukti secara siklis setiap saat. Perangkat lunak analisis memungkinkan verifikasi kemampuan sistem pengukuran yang cepat dan mudah, yang dapat diotomatiskan tergantung pada aplikasi.

 

Sensor thicknessCONTROL bermanfaat dalam aplikasi yang relatif sederhana karena rasio harga / kinerja yang sangat baik, desain C-frame dan tersedia dalam dua kelas kinerja. Keduanya beroperasi dengan sensor triangulasi jalur optoNCDT LL dengan rasio optimal antara presisi dan rentang pengukuran. Pengontrol terintegrasi dari sistem thicknessCONTROL menghitung dan memvisualisasikan nilai yang terukur. Sensor thicknessCONTROL dipasang pada sumbu linear, yang memungkinkan kalibrasi semi-otomatis dan penyesuaian manual dari posisi pengukuran. Untuk kalibrasi dan pemosisian otomatis sepenuhnya pada tiga posisi yang dapat disesuaikan, sumbu linier dapat diperbesar dengan menggunakan motor DC.

Fitur spesial:

  1. Berbagai macam rentang pengukuran yang berbeda
  2. Tersedia dalam dua kelas kinerja
  3. Controller bisa disesuaikan via web browser
  4. Tampilan Controller dengan warna berubah bila nilai batas terlampaui
  5. Kalibrasi dan penempatan sepenuhnya otomatis sebagai ekstensi
Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *